Tuesday, October 15, 2013

Jawab Pertanyaan Ini Sebelum Investasi Saham

Anda tertarik untuk memulai investasi saham? Sebelum anda mengambil langkah lebih lanjut, ada baiknya anda jawab dulu pertanyaan berikut:

Apakah anda sudah punya rumah?

Lho? anda bertanya dalam hati. Gak salah tuh? Saya kan mau investasi saham, bukan properti. Kok malah ditanya sudah punya rumah atau belum?

Mungkin anda merasa tidak ada hubungan antara investasi saham dengan memiliki rumah/tempat tinggal sendiri. Tapi Peter Lynch di buku One Up on Wall Street menyatakan bahwa pertanyaan tersebut adalah hal pertama yang harus anda jawab sebelum anda memutuskan untuk mulai investasi saham. (Silahkan baca pos "Mau Investasi Saham? Baca Dulu Buku Peter Lynch 'One Up on Wall Street' (Bagian I).")

Mengapa begitu? Apa sebenarnya hubungan memiliki rumah sendiri dengan investasi saham?

Memang tidak ada hubungan langsung. Tapi menjawab pertanyaan di atas akan menuntun anda menentukan prioritas yang benar.

Artinya?

Artinya: sebelum anda berinvetasi saham, anda harus terlebih dahulu mencukupi kebutuhan primer anda.

Kok gitu?

Mari kita bahas bersama.

Anda masih ingat 3 kebutuhan primer manusia?

Betul: pangan, sandang, papan.

Nah, kalau sampai anda berpikiran mau investasi saham, saya berasumsi bahwa anda sudah makan cukup dan sudah berpakaian layak. Dengan kata lain, kebutuhan pangan dan sandang anda sudah terpenuhi.

Tapi bagaimana dengan kebutuhan papan alias rumah tinggal? Saya yakin saat ini anda sudah punya tempat tinggal. Tapi mungkin saja tempat tinggal itu bukan milik anda sendiri. Mungkin anda tinggal di rumah orang tua atau di rumah saudara. Bisa juga anda tinggal di rumah sewa atau kontrakan atau kos.

Dengan kondisi seperti itu dan kalau anda punya tabungan, mana yang harus didahulukan: beli rumah atau investasi saham? 

Menurut saya, jawaban pertanyaan ini sangat jelas: beli rumah.

(Catatan: "beli rumah" yang saya maksud tidak harus berarti membeli rumah secara kontan. "Beli rumah" yang saya maksud termasuk membeli rumah dengan mencicil atau KPR.)

Mengapa?

Anda butuh rumah untuk berteduh, bersantai, beristirahat, membina keluarga. Dengan memiliki rumah sendiri anda tidak perlu lagi bayar sewa. Lagipula, harga rumah kemungkinan besar akan naik karena inflasi dan karena makin berkurangnya lahan.

Coba anda bandingkan dengan saham.

Saham tidak bisa anda pakai untuk berteduh, bersantai, beristirahat, membina keluarga. Saham juga tidak bisa anda gunakan untuk memenuhi kebutuhan jasmani apapun (secara langsung).

Dengan kata lain, anda tidak perlu investasi saham untuk bisa hidup nyaman tapi anda perlu rumah milik sendiri untuk bisa hidup nyaman.

Nah, satu-satunya alasan anda investasi saham adalah untuk mencari untung. Laba. Profit. Tapi berapa besar kemungkinan anda (seorang pemula) mendulang untung dari saham? Kecil, sangat kecil. (Silahkan baca pos "Main Saham Cepat Kaya?") Malahan, jauh lebih besar kemungkinan anda rugi. Dan kalau rugi, kerugiannya bisa amat sangat besar. Uang Rp 1 Milyar yang anda belikan saham bisa saja tersisa hanya Rp 10 juta.

Berbeda dengan rumah. Anda membeli rumah untuk tempat tinggal, untuk berteduh, bersantai, istirahat, membina keluarga. Tapi pada saat yang bersamaan, harga rumah kemungkinan besar akan naik. Kalaupun tidak naik, tidak masalah. Toh rumah tersebut anda gunakan untuk kebutuhan jasmani anda. Yang tidak kalah penting, rumah yang anda beli seharga Rp 1 Milyar hampir tidak mungkin harganya turun menjadi Rp 10 juta.

Nah, perlu saya perjelas di sini bahwa saya TIDAK menyarankan anda untuk investasi properti. Saya bukan pakar properti dan tidak kompeten memberi saran tentang investasi properti. Yang saya sarankan adalah anda memenuhi kebutuhan primer/utama dulu sebelum berpikir untuk investasi saham. Karena rumah adalah salah satu kebutuhan utamakalau anda belum punya SATU rumah milik sendirisebaiknya anda dahulukan beli rumah dan tunda niat anda investasi saham.

Tapi, protes anda, saya cuma punya uang Rp 1 juta. Bagaimana bisa beli rumah dengan uang segini? Apakah tidak sebaiknya saya lipat-ratuskan uang Rp 1 juta tersebut supaya saya bisa bayar down-payment (dp) membeli rumah?

Protes anda masuk akal.

Kalau anda belum punya rumah dan ingin mencoba main saham dengan modal Rp 1 juta, saya rasa tidak ada salahnya anda coba untuk menghapus rasa penasaran anda.

Ada 3 alasan mengapa saya menyatakan begitu.

Pertama, anda benar bahwa uang Rp 1 juta (kemungkinan) tidak cukup untuk membayar uang-muka/down-payment membeli rumah.

Kedua, kalaupun anda rugi Rp 1 juta (alias rugi 100%), kerugian ini secara Rupiah relatif kecil. Artinyadengan asumsi Upah Minimum Regional sekitar Rp 2 jutaanda hanya perlu bekerja setengah bulan untuk mencari ganti kerugian ini.

Ketiga, kalau akhirnya anda sadar bahwa tidak mudah melipatratuskan uang anda dengan main saham, besar kemungkinan anda akan memprioritaskan membeli rumah dulu.

Nah, anjuran beli rumah dulu sebelum investasi saham lebih relevan kepada anda yang sudah menabung bertahun-tahun untuk membeli rumah. Jadi kalau anda sudah menabung puluhan atau ratusan juta rupiah untuk uang-muka KPR rumah, jangan berganti haluan dan menggunakan uang tersebut untuk investasi saham.

Ingat: Beli rumah dulu. Kalau sudah punya rumah sendiri, barulah pertimbangkan investasi saham.








Pos-pos yang berhubungan:
[Pos ini ©2013 oleh Iyan terusbelajarsaham.blogspot.com. Hak Cipta dilindungi Undang-Undang.]

18 comments:

  1. setelah baca ini jadi takut lagi pak untuk main saham.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau anda mulai dengan modal kecil--di mana kalaupun anda rugi 100% anda tidak akan bunuh diri--jangan takut.

      Coba apakah investasi saham cocok untuk anda. Kalau cocok, tambahkan modal. Kalau tidak cocok, berhenti.

      Delete
    2. Seram amat bahasa Bung Iyan sampai ada pemikiran 'bunuh diri' segala. Pengalaman pribadi ya???

      Delete
    3. Hehe, bung Willy ngeledek lagi.

      Tapi kalau serius, pernah saya rugi besar (dalam persentase modal dan juga dalam Rupiah) sampai saya seperti zombie. Hidup segan, mati belum mau juga. Belum terpikir mau bunuh diri sih, tapi hampir-hampir tidak mau hidup lagi.

      Delete
    4. siap pak,,sekarang masih survey saham dan berjalan 3 bulan sambil terus membaca blog pak iyan

      Delete
  2. artikelnya keren mas
    setelah punya rumah, jadi lebih tenang juga :)
    terjun investasi kalau semua kebutuhan primer sudah tercukupi

    oiya mas kalau boleh tanya, ada fitur langganan lewat email ga di blog ini?
    biar bisa langsung tau kalau ada post baru
    trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih komentarnya, Day.

      Setahu saya belum ada fitur langganan via e-mail. Tapi saya belum explore juga tuh karena saat ini saya lebih konsentrasi ke "content".

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau anda sudah menyadari resiko (rugi), tidak ada salahnya anda mencoba. Daripada penasaran.

      Semoga tidak cuma bertahan, tapi lambat-laun bisa untung.

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. Apapun sistem yang anda pakai, selama menguntungkan, patut terus dilakukan.

      Nah, kalau sudah mulai rugi, barulah introspeksi.

      Delete
  4. Salam kenal, bung iyan...mohon izin belajar di sini, terima kasih sebelumnya.

    ReplyDelete
  5. Dear Bung Iyan..

    Apa kabar nih..tentunya sehat selalu ya Bung Iyan. Agak lama saya tidak berkunjung ke blog yang terus memberikan 'wejangan' kepada investor/pemain saham ini. Sangat menarik, bermafaat, dan sangat membantu bagi pemain saham untuk terus 'waspada' dalam bermain saham agar tidak terlena ketika lagi asyik bertrading.
    Sedikit sharing bung Iyan, sebulan terakhir ini saya sudah memulai trading dan sudah bisa merasakan sensasi-sensasi unik dari gejolak fluktuasi di pasar modal.
    Secara umum bermain/trading saham harus punya nyali kuat, sabar, banyak menganalisis segala macam perkembangan pasar modal yang terjadi terakhir. Dan tentunya harus bisa memilah dan memilih saham dari emiten mana yang akan kita beli. Dengan jumlah ratusan emiten, kita perlu meyakinkan pada diri sendiri bahwa saham yang akan kita beli bisa memberikan profit yang lumayan dan yang tak kalh pentingnya jangan sampai menelan kerugian yang cukup besar.
    Kembali pada bahasan di atas, saya sependapat sekali bahwa berinvestasi di saham harus dalam kondisi finansial yang sehat. Artinya, dana yang kita gunakan untuk trading saham tidak mengganggu cashflow finansial keperluan sehari-hari. Dengan demikian kita bisa lebih fokus dalam trading agar tidak gampang panik, jantung yang deg-degan di kala harga saham memerah tersengat kobaran 'anjloknya' harga.
    Dalam hidup memang penuh dengan pilihan, bagi yang ingin berinvestasi jangka panjang tak ada salahnya juga untuk membeli saham IPO.
    Sya membeli saham TLKM IPO saat itu (93) dengan modal Rp 1 jt-an lebih sedikit kalau gak salah ingat, sekarang naik beratus kali lipat.
    Barangkali kita harus menentukan dulu tujuan dalam berinvestasi. Jangka panjang, menengah, ataupun jangka pendek yang harus ditentukan sehingga ada target yang akan dicapai dalam investasi sembari menyisihkan 'gain' yang diperoleh untuk kemudian berinvestasi dalam jumlah yang lebih besar lagi.
    Semoga sukses dalam berinvestasi dengan cuan yang gemilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bung Chakepp, terima kasih untuk sharing anda.

      Delete
  6. punya rumah plus punya istri/ pasangan yang pengertian bung, untungnya istri saya mendukung, jadi tenang deh walaupun kadang rugi. hehehehe

    ReplyDelete
  7. Saya PNS rendahan pada suatu Instansi Pemerintah, Alhamdulillah sudah punya 2 buah rumah RS dgn fasiltas KPR, Saya juga menabung emas untuk investasi, selain itu ada juga usaha sampingan walaupun hasilnya hanya cukup untuk membayar cicilan kpr. sebagai peagwai kecil, penghasilan sangat pas pasan untuk hidup, namun niat saya untuk berinvestasi sangat besar, dan dlm beberapa bulan kedepan cicilan kredit sy selesai, menurut bung Iyan tepatkah jika kelebihan dana ( 1 jt-an perbulan ) saya gunakan untuk bermain saham, tipe apakah yg cocok untuk saya trader atau investor ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saat mulai main saham, target anda adalah untuk BELAJAR. Dan perlahan-lahan mencari tahu apa yang lebih cocok untuk anda.

      Silahkan baca pos "Investasi Saham atau Trading Saham, Mana Lebih Baik?"

      https://terusbelajarsaham.blogspot.co.id/2010/10/investasi-saham-atau-trading-saham-mana.html

      Delete

Pertanyaan dan komentar anda akan saya jawab sesegera mungkin. Maaf, saya tidak menerima pertanyaan dan komentar anonim. Promosi, iklan, link, dll, apalagi hal-hal yang tidak berhubungan dengan main saham TIDAK AKAN ditampilkan.