Thursday, December 24, 2015

Arti Istilah "Averaging Down" Saham

Average = rata-rata
down = turun

Averaging Down dalam bermain saham artinya adalah menurunkan harga rata-rata saham dengan membeli lagi saham tersebut pada harga yang lebih rendah.

Contoh:

Misalkan anda membeli 5 lot (5 lot x 100 lembar = 500 lembar) saham ANTM di harga Rp 400. Harga ra-rata per lembar saham anda saat tersebut adalah Rp 400.

Beberapa minggu kemudian, namanya juga lagi apes, harga ANTM turun menjadi Rp 300. Karena menurut anda saham ANTM sudah murah, anda membeli lagi 5 lot di harga Rp 300.


Harga rata-rata ANTM anda per lembar saat itu =

{(500 lembar x Rp 400) + (500 lembar x Rp 300)}/1000 lembar = Rp 350.


Nah, harga rata-rata saham ANTM anda turun dari Rp 400 ke Rp 350 karena anda membeli ANTM lagi di harga Rp 300.

Tindakan anda membeli saham ANTM di harga Rp 300 inilah yang dinamakan Averaging Down.

---===$===---

Sekarang anda sudah tahu arti istilah Average Down.

Pertanyaan berikutnya: apakah melakukan Averaging Down adalah tindakan yang benar?

Tony Salibasalah satu top trader yang di-interview Jack Schwager di buku Market Wizards—menganalogikan Averaging Down dengan melubangi perahu yang bocor.

"When you are in a boat that springs a leak, you don't drill another hole to let the water out," begitu kata Tony Saliba.

Ketika anda berada di perahu yang bocor, anda tidak membor satu lubang lagi untuk mengeluarkan air. 

Artinya?

Artinya, menambah lubang di perahu bocor adalah tindakan yangmeminjam kata dari Holy, teman SMA sayasuper guoblok. Alih-alih airnya akan keluar, malahan perahu akan lebih cepat tenggelam.

"Jadi bung Iyan," celetuk anda, "membeli saham lebih banyak lagi saat saham turun adalah tindakan yang salah?"

Secara umum, betul bahwa Averaging Down adalah tindakan yang salah.

"Tapi di pos 'Cara Membeli Saham Untuk Pemula (Bagian III)' bung Iyan menyarankan untuk membeli saham secara bertahap: langsung beli separuh saat itu juga dan beli lagi separuh kalau harga turun. Bukankah ini juga Averaging Down?"

Wah, rupa-rupanya ada juga pembaca yang membaca dengan teliti.

Memang betul di pos "Cara Membeli Saham Untuk Pemula (Bagian III)" saya menyarankan pemula untuk membeli langsung 1/2 bagian saham dan membeli 1/2 bagian lagi di kemudian waktu.

Nah, membeli di kemudian waktu ini TIDAK BERARTI membeli lagi HANYA kalau saham turun. Membeli di kemudian waktu ini bisa dilakukan di harga lebih rendah, di harga sama, ataupun harga lebih tinggi.

Tapi saya akui bahwa di pos tersebut saya memakai contoh membeli lagi saham ketika harga saham turun. Tindakan tersebutmenurut definisi di atas—adalah tetap saja Averaging Down.

"Jadi yang benar gimana dong?" kata anda. "Katanya Averaging Down adalah tindakan salah?"

Saya ulangi kalimat di atas: Secara umum, betul bahwa Averaging Down adalah tindakan yang salah.

Tapi kalau anda adalah pembaca setia blog ini, kemungkinan besar anda pernah membaca pernyataan saya bahwa TIDAK ADA yang ABSOLUT saat bermain saham.

Artinya, sedapat mungkin HINDARI tindakan Averaging Down. Tapi ada saat dan kondisi tertentu di mana anda boleh mempertimbangkan Averaging Down.

Dan Averaging Down boleh anda pertimbangkan HANYA kalau anda sudah menyiapkan Trading Plan untuk semua skenario. Dan yang paling penting: selalu ingat untuk menentukan titik Cut-Loss dan lakukan Cut-loss kalau harga saham mencapai titik tersebut.

Yang harus anda camkan adalah ini: kalau harus memilih antara Averaging Down dan Cut-loss, selaluSELALU, ALWAYS, JANGAN PERNAH RAGU—pilih Cut-loss.






Pos-pos yang berhubungan:
[Pos ini ©2015 oleh Iyan terusbelajarsaham.blogspot.com. Hak Cipta dilindungi Undang-Undang.]

11 comments:

  1. Pak iyan,Ulasan yang lugas..ditunggu bukunya pak.

    ReplyDelete
  2. pak iyan, kebetulan sy sdh sdh pux akun di ipot utk reksadana. tapi untuk main saham apakah ada biaya perbulan selain fee beli/jual?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahu saya, tidak ada biaya per bulan.

      Tapi untuk lebih jelasnya, silahkan tanya langsung ke IPOT.

      Delete
    2. thanx mas. ada lagi nih, sy ms pemula dgn modal 5 juta utk belajar dulu. menurut rekomen mas iyan beli 3 atau 5 saham berbeda? apakh bagus tiap saham dr sektor yg berbeda pula?

      Delete
    3. Mulailah dengan SATU saham dulu.

      Kalau sudah bisa memonitor 1 saham dengan nyaman, baru deh tambah jadi 2. Begitu seterusnya.

      Delete
  3. Pak,saya ingin tanya tentang perhitungan averaging down ANTM... itu berarti kalau harga rata2nya adalah Rp350... Artinya setelah dihitung pakai av.down, harganya jadi Rp350 dengan kepemilikan totalnya langsung dianggap 10 lot.. apa benar begitu Pak Iyan?

    Trims

    ReplyDelete
  4. Pak Iyan, apakah ada yang melakukan average up (kebalikan dengan average down), apakah average up itu baik dilakukan?

    Untuk average down sering kali saya melakukan dengan membeli 1 lot secara sembarangan (hehehe), terus saya average down kadang dgn kelipatannya, apakah hal tersebut berbahaya? Kalo masalah Trading Plan suka saya langgar soalnya kadang minus 10% masih ingin bertahan karena tidak mau cut loss dan berharap bisa balik arah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Average up, secara umum, lebih baik dilakukan dibanding average down.

      Kalau saham sedang downtrend, terus-menerus averaging down akan menjadi malapetaka (rugi besar). Kalau saham sedang uptrend, terus-menerus averaging down bisa saja akhirnya jadi untung.

      Delete
  5. Pak Iyan, saya ingin tanya saran Pak Iyan, karena masalah cut loss yang saya alami ini dilema sekali..

    Misalkan Saya membeli saham A di harga 300. Kemudian setelah saya beli nggak naik malah turun, tapi turunnya ini nggak banyak kataknlah 296-an dan akhirnya sideways di harga segituan.

    Menurut Pak, kalau ada kasus spt itu lebih baik cut loss atau bagaimana? Pak Iyan mungkin pernah menghadapi situasi seperti itu ?

    Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan baca pos "Cara Main Saham Untuk Pemula: Setelah Beli." Terutama Bagian IV & V.

      https://terusbelajarsaham.blogspot.co.id/2012/12/cara-main-saham-pemula-setelah-beli.html

      Delete

Pertanyaan dan komentar anda akan saya jawab sesegera mungkin. Maaf, saya tidak menerima pertanyaan dan komentar anonim. Promosi, iklan, link, dll, apalagi hal-hal yang tidak berhubungan dengan main saham TIDAK AKAN ditampilkan.